Doa dalam permusafiran

Sebelum musafir, bacalah doa seperti yang dibacakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam: “Ya Allah, aku berlindung dengan-Mu supaya aku tidak sesat atau disesatkan, aku menyeleweng atau diselewengkan, berbuat aniaya atau dianiayakan, bodoh atau diperbodohkan ke atas diriku.” (Sunan Abu Daud)

Ketika berada di atas kenderaan dan sebelum memulakan perjalanan, maka bacalah: “Dengan nama Allah, segala puji bagi Allah, Maha Suci Tuhan yang telah mempermudah kenderaan ini untuk kami, sedang kami sebelum ini tidak terdaya menguasainya. Sesungguhnya kepada Tuhan kamilah kami akan kembali.” (Sahih Muslim) Continue reading

Taubat wanita cantik

Seorang wanita muda dan cantik dijanjikan wang sebanyak seribu dirham jika dia mampu menggoda seorang ulama’ Kufah yang zuhud bernama Rabi’ bin Khuthaim.

Wanita itu menerima tawaran tersebut lalu berhias secantiknya. Dia memakai pakaian terbaiknya dan mengenakan minyak wangi paling harum. Apabila ulama’ itu keluar ke masjid, wanita itu menghalangnya di tengah jalan lalu membuka tudungnya dan mempamerkan kecantikannya.

Ulama’ tersebut memandang wajah wanita itu dan beliau sangat terkejut. Beliau mendekati wanita itu lalu berkata: Continue reading

Perlihatkanlah kekuatan-Mu kepadanya!

Suatu pagi, seorang lelaki pergi memburu mencari rezeki yang halal. Namun, sudah hampir malam, dia belum mendapatkan satu pun binatang buruan. Lalu dia berdoa sepenuh hati: “Ya Allah, anak-anakku menunggu dengan kelaparan di rumah, berilah aku seekor binatang buruan.”

Tidak lama setelah berdoa, Allah memberikannya rezeki, jala yang dibawa pemburu itu mengenai seekor ikan yang sangat besar. Dia pun bersyukur kepada Allah dan pulang ke rumah dengan penuh bahagia dan gembira. Di tengah perjalanan pulang, dia bertemu dengan kelompok raja yang hendak berburu juga. Raja hairan dan takjub luar biasa apabila melihat ikan sebegitu besar yang dibawa pemburu itu. Lalu, dia menyuruh pengawal untuk mengambil ikan itu secara paksa dari tangan pemburu itu. Continue reading

Raja dan menteri: Hikmah di sebalik musibah

Di benua Afrika terdapat seorang Raja yang suka memburu. Beliau mempunyai seorang menteri yang sangat rapat dengannya. Setiap kali memburu, raja akan membawanya bersama. Menteri ini mempunyai kebiasaan yang mana jika mendengar sebarang musibah, dia akan katakn “al khair khiyaratullah (ada kebaikan dan hikmah disebaliknya, pilihan Allah adalah terbaik)”.

Pada suatu hari, Raja membuat sedikit persediaan dengan mengasah alatan memburu, tiba-tiba terpotong jarinya. Maka cacatlah dia akan satu jari itu. Tidak lama kemudian, Raja dan menteri bersiap sedia untuk memburu. Dalam pada itu, menteri kehairanan melihat keadaan jari Raja, lalu bertanyalah dia. Setelah Raja menceritakan keadaan sebenar, menteri mengatakan pasti ada kebaikan dan hikmah disebaliknya. Raja tiba-tiba menjadi murka setelah mendengar kata-kata menteri, lalu Raja memecat menteri. Continue reading