Apakah kamu diutus kepadaku sebagai pengawas?

maksiat-dan-ibadah

Setiap manusia pasti akan melakukan dosa kecil mahupun dosa besar kecuali para Nabi dan Rasul yang maksum. Oleh kerana itu kita perlu ada sifat ihsan sesama makhluk Allah Taala dengan selalu memberi harapan bahawa adanya jalan keluar dari segala dosa dan kemaksiatan yang dilakukan mereka. Janganlah kita menjadi penghukum dan mengambil alih kerja Tuhan dalam menentukan dosa pahala atau seseorang itu diampun atau tidak diampun Allah.

Mari kita hayati sebuah hadis yang membawa kesan mendalam (insyaAllah) kepada sesiapa yang membacanya.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, dia berkata: “Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Pernah ada dua orang laki-laki dari Bani Israil yang satunya adalah seorang yang rajin beribadah sedangkan yang satu lagi melampaui batas terhadap dirinya (suka berbuat dosa), mereka adalah dua orang yang saling bersaudara, maka orang yang rajin beribadah selalu melihat saudaranya berbuat dosa, hingga dia berkata: “Berhentilah!” Saudaranya yang berbuat dosa berkata: “Tinggalkanlah aku, demi Tuhanku apakah kamu telah diutus kepadaku sebagai pengawas?”

Rasulullah bersabda: “Hingga pada suatu hari ketika dia melihat saudaranya telah berbuat dosa yang dia rasa adalah suatu hal yang besar maka dia berkata: “Celaka kamu, berhentilah!” Saudaranya berkata: “Tinggalkanlah aku, demi Tuhanku apakah kamu diutus kepadaku sebagai pengawas?” Rasulullah bersabda: “Maka laki-laki yang rajin beribadah berkata: “Demi Allah, Allah TIDAK AKAN MENGAMPUNIMU” atau “TIDAK MEMASUKKAN KAMU KE DALAM SYURGA SELAMA-LAMANYA.” Dia mengatakan salah satu darinya.

Rasulullah bersabda: “Lalu Allah mengutus malaikat kepada keduanya untuk mencabut nyawa mereka, lalu keduanya berkumpul, maka Allah berfirman kepada orang yang berbuat dosa: “Pergi dan masuklah ke dalam syurga dengan rahmat-Ku” dan berfirman kepada yang satu (ahli ibadah) lagi: “Apakah kamu lebih tahu tentang urusan-Ku? Apakah kamu membawa rahsia yang ada di tangan-Ku? Pergi dan bawalah dia ke neraka.”

Rasulullah bersabda: “Demi Zat yang jiwa Abul Qasim berada di genggaman-Nya, sungguh dia telah berbicara dengan sebuah kalimat yang menghancurkan dunia dan akhiratnya.”

(Musnad Ahmad, no. 7942, Sunan Abu Daud, no. 4255)

Di sini kita dapat lihat bahawa ahli ibadah telah menghukum ahli maksiat itu dengan sesuatu hukum di mana dia tiada mengetahui akan hakikat itu (perkara ghaib) hingga Allah murka kepadanya dan memasukkannya ke dalam neraka. Hingga Rasulullah pun bersabda: “Sungguh dia telah berbicara dengan sebuah kalimat yang menghancurkan dunia dan akhiratnya.” Benar, hancurlah dunianya dan segala amalnya serta akhiratnya (tiada penyelamat) akibat dia mendahului Allah atas takdir dengan ‘mengambil alih’ kerja Allah Taala. Moga kita semua yang berdakwah sentiasa melihat bahawa setiap ahli maksiat ini masih ada peluang untuk bertaubat dan masuk ke syurga, maka berikanlah harapan kepada mereka dengan solat, sabar dan berdoa. Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*