Kewafatan Tuan Guru Nik Abdul Aziz bin Nik Mat

nik aziz (1)

Jenazah Tuan Guru Nik Abdul Aziz bin Nik Mat dibawa turun ke liang lahad

12 Februari 2015, hari Khamis, malam Jumaat, jam 9:40 malam, maka diutuslah Malaikat Maut kepada seorang Tuan Guru di rumahnya untuk bertemu Penciptanya. Tamat sudah umur selama 84 tahun yang telah dipinjamkan oleh Allah kepada Tuan Guru. Terlalu ramai manusia bersedih, berdukacita dan menangis apabila mendengar khabar berita ini. Seorang guru agama yang juga dianggap seorang ulama’ ini wafat membawa ilmunya sekaligus.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda:

“Sesungguhnya ulama’ adalah pewaris para Nabi dan sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanya mewariskan ilmu, maka siapa yang mengambilnya (ilmu) bererti dia telah mengambil bahagian yang banyak.” (Sunan At-Tirmidzi, no. 2606, sahih, Sunan Abu Daud, no. 3157, Sunan Ibnu Majah, no. 219)

“Allah ‘Azza Wa Jalla tidak mencabut ilmu agama begitu sahaja dari diri umat manusia. Tetapi Allah akan mencabut ilmu agama dengan mewafatkan para ulama’, hingga tidak ada seorang ulama’ pun yang akan tertinggal. Kemudian mereka akan mengangkat orang jahil sebagai pemimpin. Apabila mereka (pemimpin) dimintakan fatwa, maka mereka akan berfatwa tanpa berlandaskan ilmu hingga mereka tersesat dan menyesatkan.” (Sahih Bukhari, no. 98, Sahih Muslim, no. 4828, Sunan At-Tirmidzi, no. 2576, hasan sahih, Sunan Ibnu Majah, no. 51, Musnad Ahmad, no. 6222, Sunan Ad-Darimi, no. 241)

nik aziz (2)

Kelihatan Ustaz Azhar Idrus turut mengiringi jenazah bersama para jemaah

 

Malam tadi juga dipenuhi status-status di laman sosial sama ada Facebook, Twitter, Instagram, Whatsapp, Telegram, dan lain-lain dengan berita mengejutkan ini. Masing-masing tampak berdukacita lalu meluahkan perasaan mereka terhadap Tuan Guru dalam status masing-masing. Dari apa yang diperhatikan, tidak ada satu pun luahan yang saya lihat tidak enak dibaca. Semuanya seolah-olah sepakat bahawa Tuan Guru seorang yang sangat baik, soleh, zuhud dan berilmu. Mungkin ada segelintir yang tidak setuju, itu saya serah pada Allah, kerana manusia bukannya maksum. Tetapi manusia adalah saksi-saksi Allah di muka bumi ini.

Benarlah akan sabdaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hadith yang diceritakan oleh Anas bin Malik ini:

“Suatu ketika iringan jenazah lalu di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mayat itu dipuji dengan kebaikan, maka beliau pun bersabda: “Telah wajib baginya, telah wajib baginya, telah wajib baginya.” Kemudian lalu pula iringan jenazah lain di hadapan beliau, namun mayat itu dicaci dengan keburukan, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Telah wajib baginya, telah wajib baginya, telah wajib baginya.” Maka Umar berkata: “Ibu dan ayahku menjadi tebusan bagimu, telah lalu iringan jenazah lalu mayat itu dipuji dengan kebaikan kemudian anda mengatakan: ‘Telah wajib baginya, telah wajib baginya, telah wajib baginya.’ Setelah itu, lalu pula jenazah lain, dan mayat itu dicaci dengan keburukan lalu anda pun mengatakan: ‘Telah wajib baginya, telah wajib baginya, telah wajib baginya’.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Siapa yang telah kalian puji dengan kebaikan, maka telah wajib baginya syurga. Dan siapa yang telah kalian cela dengan keburukan, maka telah wajib pula baginya neraka. Kalian adalah para saksi Allah di muka bumi, kalian adalah para saksi Allah di muka bumi.” (Sahih Bukhari, no. 1278, Sahih Muslim, no. 1578, Sunan An-Nasa’i, no. 1906, Musnad Ahmad, no. 12470)

Tuan Guru Nik Abdul Aziz bin Nik Mat wafat pada waktu yang diidamkan oleh ramai manusia, yakni malam Jumaat atau pada hari Jumaat. Ini adalah salah satu tanda pembalasan Allah atau satu kelebihan yang Allah beri di dunia terhadap hamba-Nya yang soleh. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:

“Tidaklah seorang Muslim meninggal pada hari Jumaat atau malam Jumaat, kecuali Allah akan menjaganya dari fitnah (siksa) kubur.” (Sunan At-Tirmidzi, no. 994, hasan, Musnad Ahmad, no. 6294)

Apabila mendengar kisah kewafatan Tuan Guru, saya teringat akan sebuah hadith Nabi yang menceritakan tentang perjalanan roh orang soleh dari saat ketika roh dicabut hinggalah pembalasan dalam barzakh. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Seorang hamba Mukmin jika berpisah dari dunia dan menghadapi alam akhirat, malaikat dari langit turun menemuinya dengan wajah putih seolah-olah wajah mereka matahari. Mereka membawa sebuah kafan dari kafan syurga dan minyak wangi dari minyak wangi syurga hingga duduk di sisinya (yang besarnya malaikat tersebut) sejauh mata memandang.

Kemudian Malaikat Maut ‘alaihissalam datang hingga duduk di sisi kepalanya dan berkata: “Wahai jiwa yang tenang, sambutlah olehmu keampunan Allah dan keredhaan-Nya.” Kemudian roh tersebut mengalir sebagaimana titisan air mengalir dari mulut kendi dan malaikat mencabutnya. Jika malaikat mencabutnya, ia tidak membiarkannya di tangannya sekelip mata pun hingga ia cabut rohnya dan ia masukkan dalam kafan dan minyak wangi tersebut. Maka si mayat meninggal dunia sebagaimana halnya aroma minyak wangi paling harum yang ada di muka bumi.

Malaikat tersebut terus membawa naik roh itu (ke langit), hingga tidaklah mereka melalui sekawanan malaikat selain mereka bertanya: “Oh, roh siapa yang wangi ini?” Para malaikat menjawab: “Oh, ini roh si Fulan anak si Fulan”, dan mereka sebut dengan nama terbaiknya yang manusia pergunakan untuk menyebutnya ketika di dunia, begitulah terus hingga mereka sampai ke langit dunia dan mereka meminta dibukakan pintu langit, lantas dibukakan.

Para malaikat ahli taqarrub mengkhabarkan berita kematiannya kepada penghuni langit berikutnya hingga sampai ke langit ke tujuh, lantas Allah ‘Azza Wajalla bertitah: “Tulislah catatan hamba-Ku di Iliyyin dan kembalikanlah dia ke bumi, sebab daripadanyalah Aku mencipta mereka dan ke dalamnya Aku mengembalikannya, serta daripadanya Aku membangkitkan sekali lagi.”

Maka rohnya di kembalikan ke jasadnya, kemudian dua malaikat mendatanginya dan mendudukkannya lalu bertanya: “Siapa Tuhanmu?” Dia menjawab: “Tuhanku Allah.” Tanya keduanya lagi: “Apa agamamu?” Dia menjawab: “Agamaku Islam.” Keduanya bertanya: “Bagaimana pendapatmu tentang laki-laki yang diutus kepada kamu ini?” Si mayit menjawab: “Oh, dia adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.” Keduanya bertanya: “Dari mana kamu tahu?” Dia menjawab: “Aku membaca Kitabullah sehingga aku mengimaninya dan membenarkannya.” Kemudian ada Penyeru di langit berkata: “Hambaku benar, hamparkanlah syurga baginya dan berilah pakaian syurga, dan bukakanlah pintu baginya menuju syurga.”

Maka hamba itu memperoleh bau harum dan wangian syurga dan kuburannya diperluas sejauh mata memandang. Lantas dia didatangi oleh laki-laki berwajah tampan, pakaiannya indah, wanginya semerbak, dan dia berucap: “Bergembiralah dengan khabar yang menggembirakanmu. Inilah hari yang dijanjikan untukmu.” Si mayit bertanya: “Siapa kamu ini sebenarnya, rupanya wajahmu adalah wajah yang mendatangkan kebaikan!” Si laki-laki tampan menjawab: “Oh, aku adalah amalan solehmu.” Lantas hamba tadi meminta: “Ya Rabbku, tolong jadikan Kiamat sekarang juga sehingga aku boleh kembali menemui keluargaku dan hartaku.” (Musnad Ahmad, no. 17803)

Saya berharap dan saya mendoakan semoga apa yang disabdakan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ini berlaku ke atas Tuan Guru Nik Abdul Aziz bin Nik Mat. Saya dapat rasakan bahawa ramai orang berharap perkara yang sama untuk Tuan Guru.

nik aziz (4)

Suasana di perkarangan Masjid Tok Guru di Pulau Melaka, Kota Bharu. Masjid ini bersebelahan dengan rumah Tok Guru yang sederhana. Sesetengah orang mendakwa melihat kalimah Allah di langit (dalam gambar)

 

Kalam terakhir dari apa yang saya ingin kongsikan ialah sebuah hadith dari Abu Qatadah bin Rib’i Al-Anshari, dia menceritakan:

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah dilalui jenazah, kemudian beliau bersabda: “Telah tiba gilirannya seorang mendapat kenyamanan atau yang lain menjadi nyaman”. Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, apa maksud anda ada orang mendapat kenyamanan atau yang lain menjadi nyaman?” Jawab Nabi: “Seorang hamba yang mukmin akan memperoleh kenyamanan dari kelelahan dunia dan kesulitan-kesulitannya menuju rahmat Allah, sebaliknya hamba yang jahat, (maka) manusia, negara, pepohonan atau haiwan menjadi nyaman kerana kematiannya.” (Sahih Bukhari, no. 6031)

Doa kami, semoga nyaman engkau di sana wahai Tuan Guru, berehat dari kepedihan dan sengsara dunia menuju rahmat Allah. Telah banyak perngorbanan dan perjuangan yang telah Tuan Guru lalui. Semoga keselamatan dan kesejahteraan dilimpahkan Allah ke atas Tuan Guru, sesungguhnya kami akan menyusuli Tuan Guru tidak lama lagi ke barzakh.

Jenazah Tuan Guru selamat disemadikan di tanah perkuburan Islam Pulau Melaka, Kota Bharu, Kelantan, bersebelahan dengan kubur ayahandanya pada pagi ini, 13 Februari 2015. Moga Allah mencucuri rahmat ke atas beliau dan semua ulama’-ulama’ yang adil lagi menjalankan tugas dengan sebenar-benarnya. Inilah Husnul Khotimah…

Nota: Saya terfikir, jika beginilah rasa sedih umat Islam kerana kewafatan ulama’, bagaimana perasaan orang Islam terdahulu dari kita semua yang menyaksikan kewafatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Sungguh, kita yang tidak pernah menatap wajah baginda pun cukup sedih rasanya bila membaca sirahnya, apatah lagi mereka yang berhadapan dengan musibah kewafatan baginda.

One comment

  1. Kehilangan Murabbi yang sangat terasa..walaupun hanya mengenali melalui media massa namun ketokohan beliau tentang agama Islam sangat memberi manfaat keda kita semua

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*